Kisah Da’i Unik

Da’i Sabun Mandi


daiDai sabun mandi. Begitulah julukan yang dilekatkan pada Ustadz Fadzlan Garamatan, dai asal Fakfak, Papua. Pasalnya, saat berdakwah di kalangan suku-suku di Papua yang belum beragama, ia selalu membawa sabun mandi.

Kita memulai pengajaran Islam dari bab thaharah dulu, tentang kebersihan dan hakikatnya,” ujar Fadzlan. Itulah sebabnya ia selalu membawa ratusan kardus sabun mandi saat berdakwah ke pedalaman Papua dan membagikannya secara gratis.

Kepada masyarakat pedalaman Papua yang mentradisikan mandi dengan lemak babi, ia menjelaskan mengapa kebersihan penting dalam Islam. Sabun adalah alat yang bisa membantu badan menjadi bersih, bukan lemak babi. Benda tang semula asing bagi mereka lambat laun menggeser lemak babi sebagai pelengkap mandi. ”Bagi mereka mandi dengan air, lalu pakai sabun, dan dibilas lagi dengan air sangat nyaman dan wangi,” jelasnya.

Fadzlan memulai dakwahnya di Wamena dan kalangan suku Asmat. Idenya tentang membersihkan tubuh diapreasiasi dengan luar biasa oleh masyarakat setempat. “Bahkan, ada seorang kepala suku yang merasakan segarnya mandi dengan sabun wangi enggan untuk membilas tubuhnya,” ujarnya mengenang. Sang kepala suku akhirnya mengajak sekitar 500-an warganya untuk memeluk Islam.

Dakwah seperti ini yang dia kembangkan di Papua; pergi ke pedalamanan, mengajarkan kebersihan, dialog dengan bahasa yang mereka pahami, dan membuka informasi tentang Islam. Ia menularkan metode dakwahnya kepada sekitar 492 aktivis dakwah di Papua yang tergabung dalam Al Fatih Kaffah Nusantara, organisasi yang didirikannya. Dengan dakwah yang sudah dijalankannya selama 19 tahun ini, banyak orang yang masuk Islam di sana. Tercatat 45 persen warga asli memeluk agama Islam. Jika ditambah dengan para pendatang, maka kini pemeluk Islam di pulau paling timur Indonesia itu sebanyak 65 persen dari seluruh populasi.

Selama menggarap dakwah di Papua, banyak suka duka dialami para dai AFKN. Misalnya saja, mereka pernah diusir dari suatu kampung karena dituduh merusak adat. Namun pendekatan yang mereka lakukan kemudian umumnya membuahkan hasil. Biasanya, bila dakwah sudah diterima di kampung itu, warga berbondong-bondong menyatakan keislamannya. Pengalaman paling berkesan adalah saat rombongan dai AFKN mengislamkan warga satu kampung di Teluk Wondama, Papua Barat. Usai shalat Jumat, setelah menyucikan tubuh bersama-sama, prosesi pengislaman dilakukan dengan pembacaan syahadat bersama. “Saat itu cuaca yang tadinya terik berubah menjadi teduh, alam menjadi sunyi, seperti kesenyapan malam,” ujar Fadzlan, yang mengaku tak henti bertasbih bila mengingat kejadian itu.

Memberdayakan masyarakat
Selain berdakwah, AFKN juga merambah sektor lain; peningkatan pendidikan dan pemberdayaan ekonomi umat. Tekad Fadzlan dan para dai AFKN untuk meningkatkan mutu pendidikan diwujudkan dengan mengirimkan lulusan sekolah dasar untuk menuntut ilmu di Pulau Jawa dengan beasiswa penuh. “Tahun lalu kita mengirimkan 120 anak untuk menuntut ilmu di berbagai pondok pesantren di Jawa,” ujarnya.

Sampai saat ini, sudah lebih dari 1.500 anak yang dibantu pendidikannya oleh AFKN. “Mereka dibiayai sampai 13 tahun masa pendidikan,” tambah Fadzlan. Saat kembali ke Papua, mereka telah meraih gelar sarjana dan siap untuk mengabdi pada masyarakat dan umat.

Dakwahnya tidak berhenti, namun berlanjut dengan program pemberdayaan ekonomi. Bekerja sama dengan Baitul Maal Mu’amalat (BMM), kaum Muslim Papua diajak membuat produk seperti buah merah, ikan asin, dan manisan pala bermerek BMM AFKN. Pasarannya sudah masuk ke berbagai supermarket di Jakarta, bahkan juga diekspor ke India.

Kini AFKN sudah memiliki perwakilan hampir di semua kabupaten di tiga provinsi di Papua. Dakwah mereka selain menyebarkan Islam juga memantapkan akidah para mualaf dan kaum Muslimin di Papua.

Salah satu program yang tengah digenjot adalah program satu Alquran untuk satu keluarga. Program besarnya selaras dengan program Pemda Fakfak, yaitu 5 M dan 1 A yakni: Memiliki- Membaca- Mempelajari- Memahami- Menghayati dan Amalkan kitab suci. “Kami masih mengharapkan bantuan kitab suci Alquran dalam jumlah banyak,” ujarnya. Anda berminat membantu?

sumber : Republika

3 Responses to “Kisah Da’i Unik”


  1. 1 awil 09/03/2010 pukul 08:07

    lanjutkan dakwahnya
    semoga Islam akan “besar” disana
    dan Qur’an bersenandung merdu dipenjuru papua,
    Amin


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Assalamu'alaikum... Terima kasih telah mengunjungi blog ane...

Translit Bahasa :

INDONESIA ARABIC ENGLISH

Jadwal Shalat Wilayah Jakarta

Judul

RSS Berita Seputar Dunia Islam – EraMuslim

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Terima Kasih Untuk:

  • 27,008 Pengunjung Situs Ini

Peta Pengunjung :


%d blogger menyukai ini: